materi semester 2

Ringkasan Materi kelas 7 BAB 5

 Puisi Rakyat

LESTARIKAN BUDAYA LELUHUR DENGAN PUISI RAKYAT

https://4.bp.blogspot.com/-zIyWaHt4keg/WxIpYlagtJI/AAAAAAAAACc/DY_ex8DrLXUzM9Gey3YIZEGd4M3skL5NQCLcBGAs/s320/images.jpg

                Puisi rakyat adalah warisan bangsa yang berupa puisi, syair, pantun, dan gurindam, yang memiliki nilai pesan moral, agama, dan budi pekerti.

                Sehingga sudah menjadi tugas kita sebagai generasi muda untuk terus melestarikan dan mempelajarinya. Dengan mengenal dan memahami kandungan suatu puisi rakyat akan membuat kita menjadi generasi penerus dengan nilai dan karakter yang baik, karena banyak pesan moral yang dapat diambil dari tiap puisi rakyat.

                Disini akan dibahas 3 jenis puisi rakyat, yaitu Gurindam, Syair, dan Pantun. Mulai dari definisi, asal, istilah yang diambil beserta artinya, dan ciri-cirinya, serta unsur kebahasaaannya.

      A.      GURINDAM :

Gurindam adalah puisi lama yang berasal dari negeri india. Istilah Gurindam sendiri diambil dari bahasa India, yaitu Kirindam artinya mula-mula / perumpamaan. Gurindam digunakan sebagai syarat nilai agama dan moral, sehingga dulu sangat penting dan dijadikan sebagai warisan budaya kehidupan. Tetapi setelah berkembang mulai di gantikan dengan jenis gurindam (puisi lama melayu) yang penting sebagai warisan budaya.

Ciri-ciri gurindam :

     1.       Terdiri dari 2 baris dalam 1 bait.

     2.       Tiap baris memiliki  10-14 suku kata.

     3.       Tiap baris memiliki rima sama atau bersajak (A-A, B-B, C-C, D-D).

     4.       Merupakan 1 kesatuan yang utuh.

     5.       Baris 1 berisi soal, masalah atau perjanjian.

     6.       Baris 2 berisi jawaban, akibat dari masalah atau perjanjian pada baris pertama.

     7.       Isi gurindam berupa nasihat, filosofi hidup atau kata mutiara.

       B.      PANTUN :

Pantun adalah puisi Melayu yang mengakar dan membudaya dalam masyarakat Indonesia. Di beberapa daerah pantun dikenal dengan nama yang berbeda-beda. Contohnya Tonton dalam bahasa Togalog, Tuntun dalam bahasa Jawa, dan Pantun dalam bahasa Toba.

Ciri-ciri gurindam :

     1.       Tiap bait terdiridari 4 baris atau 4 larik.

     2.       Tiap baris terdiri atas 8-12 suku kata.

     3.       Rima akhir tiap baris adalah a-b-a-b.

     4.       Baris 1 dan 2 adalah sampiran.

     5.       Baris 3 dan 4 adalah isi.

       C.      SYAIR

Syair berasal dari persia yang dibawa bersamaan dengan masuknya islam. Syair berasal dari bahasa arab yaitu syi’ir atau syu’ur yang artinya perasaan yang menyadari, kemudian berkembang menjadi syi’ru yang artinya puisi dalam pengetahuan umum. Tapi setelah mengalami perubahan syair menjadi puisi lama khas Melayu, dan tidak lagi mengacu pada tradisi sastra syair Arab.

Ciri Syair :

    1.       Tiap bait terdiri dari 4 baris.

    2.       Tiap bait terdiri dari 8-14 suku kata.

    3.       Bersajak a-a-a-a.

    4.       Semua baris adalah isi.

    5.       Bahasanya berupa kiasan.

Unsur Kebahasaan Puisi Rakyat

1.       Menggunakan Kalimat Perintah :

Kalimat perintah adalah kalimat yang berisi atau bermaksud memberikan perintah atau suruhan.

2.       Menggunakan Kalimat Saran :

Kalimat saran adalah kalimat yang bersi tentang saran pada orang lain untuk kebaikan orang lain. Konjungsi yang digunakan adalah sebaiknya, seharusnya, demi keputusan yang tepat… .

3.       Menggunakan Kalimat Ajakan :

Kalimat ajakan adalah kalimat yang berisi ajakan pada orang lain untuk melakuakan suatu perbuatan. Konjungsi yang digunakan adalah ayo dan mari.

4.       Menggunakan Kalimat Seru :

Kalimat seru adalah kalimat yang mengungkapkan rasa hati, seperti kagum, heran, senang, dan sedih. Konjungsi yang digunakan adalah alangkah, betapa, dan bukan main.

5.       Menggunakan Kalimat Larangan :

Kalimat larangan adalah kalimat yang berisi larangan agar orang lain tidak melakukan suatu kegiatan atau tindakan. Konjungsi yang digunakan adalah jangan dan hindari.

6.       Menggunakan Kata Penghubung :

Kata penghubung di bagi menjadi 4 macam.

      a.       Kata penghubung tujuan.

      b.      Kata penghubung sebab atau kausal.

      c.       Kata penghubung akibat.

      d.      Kata penghubung syarat.

7.       Menggunakan kalimat Tunggal :

Kalimat tunggal adalah kalimat yang memiliki 1 subjek atau predikat.

8.       Menggunakan kalimat Majemuk :

Kalimat majemuk adalah kalimat yang memiliki lebih dari 1 subjek atau predikat. Terjadi dari penggabungan 2 kalimat dasar atau lebih. Dan dibagi menjadi 7 macam :

    1.)    Kalimat majemuk bertingkat → adalah kalimat yang terjadi dari kalimat tunggal yang kedudukannya tidak setara.

    2.)    Kalimat majemuk hubungan syarat → konjungsi yang digunakan adalah “ jika, seandainya, asalkan, apabila, andaikan ”.

    3.)    Kalimat majemuk hubungan tujuan → konjungsi yang digunakan adalah “ agar, supaya, biar ”.

    4.)    Kalimat majemuk konsensip → konjungsi yang digunakan adalah “ walaupun, meskipun, biarpun, kendatipun, sungguhpun ”.

    5.)    Kalimat majemuk hubungan penyebaban → konjungsi yang digunakan adalah “ sebab, karena, oleh karena itu…”.

    6.)    Kalimat majemuk hubungan perbandingan → konjungsi yang digunakan adalah “ sehingga, sampai-sampai, maka ”.

    7.)    Kalimat majemuk hubungan cara


Persamaan Pantun,Gurindam, Puisi Rakyat

– merupakan puisi rakyat

• terikat aturan penulisan

• memiliki rima/persamaan bunyi

 • memiliki irama

• memiliki/mengandung pesan/makna

• terdiri dari bait-bait

• menggunakan bahasa kiasan

Jenis Pantun Berdasarkan Tema atau Isi :

1. perkenalan

 2. berkasih-kasihan

 3. perceraian/ perpisahan

 4. berdukacita

5. bersukacita

6. nasihat

7. adat

 8. agama

9. jenaka

10. teka-teki

Jenis Pantun Berdasarkan Struktur

 1. Pantun kilat/karmina

2. Pantun biasa

3. Pantun talibun

4. Pantun berkait/seloka

Contoh Pantun:

  • Asam pauh dari seberang (a)
  • Dimuat orang dalam pedati (b)
  • Badan jauh dirantau orang (a)
  • Kalau sakit siapa mengobati (b)

Contoh Syair:

  • Diriku lemah anggotaku layu
  • Rasakan cinta bertalu-talu
  • Kalau begini datangnya selalu
  • Tentulah kakanda berpulang dahulu
  • Kakanda rindu di kalbu
  • Mohon adik jangan lupakan daku
  • Apa pun yang adik mau
  • Tentulah kanda memenuhi selalu

Contoh Gurindam:

  • Jadilah orang iman dan bertakwa
  • agar hidup selamat dan bahagia
  •  Jika senantiasa menghargai sesama
  • tentulah sahabat banyak di mana-mana

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s